Berita Hiburan – Belalang Menjadi Kupu Kupu Episode 26

Share Button

Berita Hiburan – Belalang Menjadi Kupu Kupu Episode 26

Berita Hiburan

Duuuhh siapa sih nih pagi2 udah bertamu aja kayak ga ada kerjaan aja nih orang. Ga mungkin juga pasien nya mama toh di depan udah ada jadwal prakteknya, masa iya gabisa baca

Gue berjalan ke depan untuk membuka pintu. Gue cek di korden siapa yg bertamu di jam2 orang kerja kek gini

Lhoooo.. ngapain dia??

Segera gue buka pintu rumah gue. Gue keluar dan membuka kan pager rumah. Sendirian aja tamu gue. Naik apa dia..

Gue: mbak, kok sendirian? Naik apa?

Farah: naik taxi tadi

Gue: masuk mbak..

Gue persilahkan tamu istimewa gue masuk ke rumah gue. Ini adalah kunjungannya yg pertama kali ke rumah. Kita ngobrol di dalem aja bray, gaenak diliat tetangga kan mumpung lagi sepi hehe

Mbak Farah masih celingak-celinguk, gatau dia nyari apaan di rumah gue. Cicak kali yaa

Gue: kenapa ga sekolah mbak?

Farah: lagi gapengen ke sekolah aja (ekspresi nya murung)

Gue: kok mukanya sedih mbak? Knp?

Farah: rumah kamu ternyata jauh bangeeett

Gue: duuuhh maaf yaaa jadi ngerepotin nih

Farah: bukan ituuu..

Gue: terus apa?

Farah: inget ga waktu dulu kamu sering jemput aku?

Gue: eh.. iya mbak, knp emang?

Farah: kamu ga capek apa? Jujur, berangkat jam brp kamu dari rumah?

Gue: jam 5 hehe . Ya kalo demi kamu kenapa harus ngerasa capek mbak?

Farah: ya ampuuuunnn Boy

Dan akhirnya baper-baperan pun terjadi. Ini mbak Farah bertamu tapi malah mewek. Gue juga jadi keinget-inget kenangan gue sama dia lagi sekarang. Udah susah-susah gue ngelupain malah sekarang dia tiba-tiba nongol dan membawa kenangan indah dulu. Bener-bener dah si Farah nih

Gue gatau apa niat nya untuk datang ke rumah. Dia tau dari mana rumah gue ya? Ga ada yg tau rumah gue selain temen2 gue kemarin

Farah: itu wajah kamu udah baikan belum?

Gue: ya masih gini ini mbak

Farah: ambilin air hangat taruh di baskom, sama bawa handuk kecil biar aku bersihin lukamu

Mbak Farah masih sama seperti dulu rupanya. Walaupun gue bukan siapa-siapanya sekarang tapi dia tetap lah Farah yg dulu gue kenal saat di UKS sekolah. Muka gue yg benjut sebelah di kompres nya dengan air hangat. Baper baper dah gue bray

Jemari lentik itu masih sama terampil nya seperti saat dia merawat gue di uks sekolah dulu. Wajahnya juga masih menunjukkan ekspresi serius saat mata gue menatap dirinya yg tengah menempelkan handuk yg basah setelah direndam oleh air hangat ke muka gue. Sesekali mata nya melirik dan menangkap gue yg lagi senyum senyum karena tindakannya

Farah: “..fuuuuhhh… “ ngapain liat liat (bibirnya meniup mata gue)

Gue: hehe kamu kok cakepan siiihhh

Farah: gombaaaallll

Gue: tau darimana alamatku mbak?

Farah: Agung (jawabnya singkat)

Gue: izin apa ke ortu mbak?

Farah: duuuhhh bawel amat siiihhh. Jangan banyak gerak dulu kenapaaa

Gue dimarahiiiinn

Gue diem aja dah akhirnya. Kalo ngamuk serem juga ternyata tapi lebih serem si Maya sih hehe

Setelah selesai ngerawat gue, kita ngobrol bentar. Gue suguhin dia minum es sirup karena hawa di luar sangat panas sekaleee

Ehh.. keringetnya netes tuh. Gue lap gak yaaa..

Bingung gue bray, kalo gue lap ntar kita baper. Kalo engga, kesempatan ini kan datang jarang2. Gue lap aja deh mumpung dia lagi ga fokus sama gue

Gue ambil tisu dan membersihkan peluh yg menetes di kening nya. Mbak Farah kaget, pipi nya tampak tersipu dan kemerah-merahan. Aiiihhh… warna pipi yg dulu gue rindu2 kan

Gue: maaf mbak

Farah: gapapa kok

Gue: pacar mu tau kamu kesini mbak?

Farah: dari kemarin aku gak ngehubungin dia

Gue: kok gitu mbak? Kenapa?

Farah: sebel banget akuuuuu!!!

Gue: sebel kenapa mbak?

Farah: beteeee!!! Pokok nya aku beteeee sama diaaa

Gue: udah sabar mbak sabaaarr (gue tarik kepalanya untuk bersandar ke dada gue)

Kaaann.. beneran kan gue baper. Terakhir kali gue ngelakuin ini pas di lab sehabis gue lomba futsal lawan kelasnya dan sekarang gue melakukannya lagi tapi anehnya mbak Farah ga nolak, malah tangannya memeluk pinggang gue. Andai waktu bisa gue puter pasti gue udah jadi pacarnya dan ga perlu baper seperti sekarang. Dia memeluk gue erat, gue tatap wajahnya yg sudah menempel di dada gue, dia terlihat gusar..

Farah: kenapa sih dia suka berantem

Gue: namanya juga cowo mbak. Mungkin dia lagi kesel sama aku gara2 futsal tempo hari

Farah: kamu juga!! Kenapa berantem sama Bima??

Gue: dia main nya kasar mbak. Sebenernya niatku cuma negur tapi mungkin kata2ku menyinggung Bima jadi nya dia gak terima

Farah: terus kenapa kamu nangis? Cowo kok cengeng..

Deeegg…

Mbak Farah sama seperti Maya rupanya. Dia gatau apa pura2 gatau sih gue nangis nya kenapa. Semua itu gara2 kamuuu mbaaaakkk

Gue: kamu kenal aku sejak kapan mbak?

Farah: sejak MOS. Kenapa emang? (langsung bangun dan ngeliatin gue)

Gue: waktu aku ribut sama Amar apa aku nangis?

Farah: engga sih. Terus kenapa kamu nangis?

Gue: semua karna kamu mbak. Apa kamu gatau alasan ku ribut sama Amar gara2 apaan? Karena kamu nangis mbak. Mana ada sih cowo yg tega liat orang yg disayang nangis? Jelas kalo dulu Amar bikin kamu nangis dan dia aku tonjok nah kemarin.. aku yg bikin kamu nangis. Kalo bisa nonjok diriku sendiri mah udah aku lakuin mbak

Matanya memerah dan tumpah lah air mata nya. Gak henti2 nya dia memeluk gue. Gue coba tenangkan dia dengan membelai rambutnya yg tertutup jilbabnya

Gue: jangan nangis yaaahh..

Farah: aku kira kamu bakal berubah setelah aku punya pacar, ternyata kamu tetep Boy yg aku kenal dulu. Adek kelas yg selalu bikin aku rindu

Gue: eehh.. kok bisa gituu

Farah: yaa bisa pokoknyaaaa (bibirnya manyun, manyun cantek tapi )

Gak terasa obrolan gue dan mbak Farah memakan waktu yg cukup lama dan sekarang sudah pukul 3 sore. Sebentar lagi mama dan adek gue pulang. Bisa dicambuk gue sama mama kalo berdua an doang di rumah sama cewe

Gue: mbak, sudah sore nih. Pulangnya naik apa?

Farah: taxi Boy..

Gue: aku anter yaaa?

Farah: gausah Boy, pesen taxi aja

Cari Taxi di rumah gue mah ga susah karena depan perumahan banyak taxi pada mangkal. Gue pun menawari nya untuk anterin dia ke depan

Farah: Boy

Gue: iya mbak

Farah:

Gue: lhoo kok pipi nya merah?

Farah: boleh peluk?

Gue: hah? Yakin?

Farah: yakin

Gue: yaudah sini

Gue membuka tangan gue dan mbak Farah memeluk gue. Gue balas pelukan itu. Pelukan yg sangat membawa kedamain buat hati gue. Terakhir kali gue memeluk nya saat gue anter dia pulang. Waktu itu gue yg minta tapi sekarang dia yg minta

Wajahnya ditempel kan ke dada gue, terdengar suara sesenggukan darinya. Aahh.. nangis lagi dia. kenapa kamu mbak?

Gue: kenapa nangis mbak?

Farah: gatauuu.. binguuuunggg

Gue: kok bingung?

Farah: aku nyaman aja kalo deket kamuuuu

Gue: gaboleehh gituuuuu.. kasian pacarmu mbak

Farah: kamu bedaaaaa. Kamu bisa bikin aku nyaman bangeeeet Boooyy

Gue: udah gausah nangis yaa, buruan balik udah sore mbak. Kapan2 biar aku yg ke rumah yaa

Farah: janji yaa?

Gue: iya
Gue usap air mata yg turun di pipinya. Gue memberikan senyum termanis dan terbaik yg gue punya agar dia tidak menangis lagi. Dia mulai membalas senyum gue dan bertingkah seperti anak kecil. Aahh.. kangen gue sama dia

Gue lihat bola mata nya, bola mata yg sangat indah sekali. Dia hanya terdiam dan membalas mata gue yg memandangi bola matanya. Gue dekatkan muka gue dan gue tempelkan bibir gue ke bibirnya. Lama sekali..

Mbak Farah tidak membalas dan tidak mencoba menolak juga. Dia hanya terpejam..

Teduh sekali gue saat menatap indah wajahnya. Keteduhan yg masih sama saat gue menatap nya untuk yg pertama kali nya. Kecantikannya sangat gue kagum2i. Beruntung sekali Bima mendapatkannya. Semoga aja dia bisa membahagiakan bidadari gue yg satu ini..

Waduuuhh.. gue embat pacar orang sekarang. Bener2 payah gue, kalo Bima tau dan nonjok gue lagi, kali ini gue pasti ga bakal bales si Bima. Lagian gue nya yg salah berani2nya cium pacar orang

Gue anter dia ke depan komplek rumah gue. Dia mulai masuk ke dalam taxi. Taxi meluncur pelan sebelum perlahan2 semakin menjauh dari mata gue

Aahh… sial gue baper!!

Sudah jam 3 lebih, perut gue laper banget rasanya. Mandi dulu apa makan ya enaknya. Makan dlu aja deh ntar aja mandinya abis makan hehe
Gue melangkahkan kaki ke rak piring untuk ambil samurai huahahaha ya ambil piring gan. Mama masak ayam goreng juga ternyata. Mantaapp nih..

Baru aja makan dapat beberapa sendok, eh mama sudah pulang ternyata

Mama: assalamualaikum

Gue: walaikumsalam

Mama: lhooo kok sudah bangun aja mas? Ga istirahat?

Gue: hehe bosen mah di kamar mulu cuma tiduran aja kerjaannya

Mama: ya kan harus banyak istirahat. Itu kok di ruang tamu ada baskom mas?

Gue: (..waduuuhhh kelupaan gue..) hehe iya mah tadi buat kompres pipi

Mama: siapa yg ngompres?

Gue: ya aku sendiri lah mah, siapa lagi. Kan daritadi juga sendirian

Mama: oalah..

Mama meninggalkan gue yg lagi asik menggorogoti paha ayam goreng. Gak lama mama balik ke meja makan setelah ganti baju dinas nya. Mama mendekati gue dan membelai rambut anak nya, dipikir anak nya masih kecil apa

Mama: mas?

Gue: apa mah?

Mama: kamu sama sapa dirumah tadi?

Gue: sendirian lah mah. Kenapa?

Mama: (..mengendus baju gue..) kok baju mu bau parfum cewe mas?

Gue: (…mampussss..) perasaan mama aja kali

Mama: kamu jangan macem2 lho mas kalo lagi dirumah sendirian

Gue: engga maahh, serius deh. Yaudah mah aku mandi dlu yaahh gerah nih

Gue langsung ngacir ke kamar mandi. Huahahaha hampir ke gep braayy bisa bahaya ini kalo mama tau

Baju nya langsung gue masukin mesin cuci dan gue taruh di tumpukan paling bawah. Semoga aja mama ga nganggur bongkar2 tuh isi mesin cuci

Farah.. Farah.. ada ada aja ulahmu itu. Kalo pakai parfum mbok ya jangan banyak2 ntar kalo ketahuan mama kan gue yg susah tapi makasih yaa udah mau ngerawat aku (lagi)

Sampai ketemu di sekolah…

 

[AONBERITA]

Share Button

Comments

comments